15 Marga Tionghoa Gelar Tradisi Ceng Beng di BCW 2019

Sungailiat (Paradiso) – Sebanyak 15 marga Tionghoa yang berasal dari Pulau Bangka berkumpul di acara Bangka Culture Wave (BCW) 2019.

Selain sebagai ajang eksplorasi seni dan budaya, BCW juga sebagai sarana silahturahmi berbagai macam marga Tionghoa pulau Bangka, keberadaan mereka sangat melekat dengan sejarah budaya pulau Bangka sendiri.

Mereka berkumpul untuk melaksanakan tradisi Ceng Beng. Tradisi ziarah kubur warga Tionghoa yang terus dilestarikan di Bangka. Setiap Ceng Beng, seluruh warga Bangka di perantauan akan kembali. Dan, BCW menjadi momentum terbaik melanjutkan tali silaturahmi antar keluarga besar.

BCW 2019 digelar 2-7 April. Venuenya ada di De’Locomotief, Pantai Wisata Tongaci, Sungailiat, Bangka Belitung. Keberadaan BCW diilhami dari dari tradisi Ceng Beng. Menjelang Ceng Beng seluruh warga Bangka diperantauan pulang kampung. Durasinya lumayan lama. Momentum ini lalu dikembangkan hingga lahir BCW. BCW pun menjadi media ‘hiburan’ terbaik saat berada di kampung halaman.

“Setiap Ceng Beng, Sungailiat juga Bangka ini selalu ramai. Mereka yang ada di perantauan pasti pulang. Selain melakukan beragam rangkaian tradisi jelang Ceng Beng, mereka bisa berkumpul di BCW 2019. Selain bergembira, mereka bisa bertemu teman dan kolega lama. Kegembiraan juga dibagikan bersama para pengunjung lainnya,” ungkap Humas BCW 2019 Yusak, Selasa (2/4).

Warna toleransi dan kebersamaan kuat terasa di BCW 2019. Semua latar belakang budaya lokal hingga dunia pun berkumpul. Beragam suku bangsa hingga agama juga membaur menjadi satu. Saling berbagi inspirasi melalui karya seni hingga workshop. “Keberagaman dan toleransi di Bangka Belitung memang sangat tinggi. Inilah fenomena menarik dari BCW dan Ceng Beng,” kata Yusak.

Inspirasi besar ditiupkan dari momentum ini. Hari Ceng Beng akan jatuh setiap 5 April. Sejarah menarik dimiliki tradisi Ceng Beng. Dengan daya tariknya, BCW 2019 menampilkannya konten Ceng Beng dari konsep Collosal Theatrical. Membulatkan sisi history, Ceng Beng diadopsi dari dialek Hokkian. Menjadi salah satu istilah dalam astronomi Tiongkok. Acuannya 24 formasi matahari dengan sinar paling terang.

Saat Ceng Beng, keluarga Tionghoa biasanya datang ke makam leluhurnya. Mereka lalu membersihkan makam dan mensembahyanginya sembari membawa beragam buah, kue, hingga bunga. Ceng Beng atau ziarah kubur ini kali pertama muncul pada era Dinasti Han (202 SM hingga 220 M). Tradisi ini familiar juga di zaman Dinasti Tang (618-907 M). Yang unik, setiap makam yang dibersihkan diberi tanda kertas.

“Sejarah panjang dimiliki Ceng Beng. Intinya, sebagai bentuk penghormatan kepada leluhur,” papar Yusak lagi.

Ceng Beng terus berkembang di era Dinasti Ming (1368-1644 M) dengan pendiri Zhu Yuan Zhang. Kaisar Zhu sangat menghormati orang tuanya. Zhu lalu memerintahkan warga membersihkan makam leluhur. Tidak lupa, makam yang sudah dibersihkan diletakan kertas kuning sebagai tanda. Staf Khusus Menteri Bidang Multikultural Kemenpar Esthy Reko Astuti menjelaskan, Ceng Beng menjadi sebuah fenomena.

“Penghormatan masyarakat Tionghoa kepada leluhur memang luar biasa. Rangkaian Ceng Beng ini juga panjang. Ada beberapa tradisi yang harus dilakukan. Hal ini tentu menambah warna tradisi juga budaya nusantara. Tradisi Ceng Beng pun selalu menarik untuk dikaji,” terang Esthy.

Berkembang juga di Bangka juga Sungailiat, warga juga selalu membersihkan makam leluhur sebelum 5 April. Mereka membersihkan makam, mencuci dinding makam, hingga dicat ulang. Cat ulang ini yang utama untuk tulisan dalam makam. Warnanya identik merah sebagai simbol keberuntungan. Ada juga cat warna kuning sebagai simbol kemakmuran. Bila makam bersih baru disembahyangi pada 5 April.

“Rangkaian Ceng Beng ini cukup panjang. Setiap rangkaian ada makna dan filosofi kebaikan yang bisa dipelajari. Tradisi ini semakin memperkaya khasanah nusantara. Dengan warna terbaik ini, Indonesia adalah destinasi wisata terbaik. Bukan hanya kegembiraan, tapi ada nilai edukasi yang luar biasa,” jelas Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kemenpar Rizky Handayani.

Rangkaian panjang dimiliki tradisi Ceng Beng. Setelah pembersihan makam, ada sesaji yang wajib disiapkan. Ada 2 unsur yang disiapkan dalam sesaji, yaitu laut dan darat. Keduanya menggambarkan air dan tanah sebagai simbol kehidupan. Untuk sesaji unsur laut diantaranya, kepiting, udang, dan cumi-cumi. Warna darat diwakili oleh ayam dan buah jeruk.

“Ceng Beng ini menjadi simbol keteguhan. Buktinya, tradisi ini bisa dilestarikan hingga saat ini. Bahkan Ceng Beng ini juga bisa dilihat fenomenanya di Indonsia, khususnya Bangka. Tradisi Ceng Beng bahkan memunculkan kreativitas hingga muncul event besar seperti BCW,” ujar Asdep Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional I Kemenpar Dessy Ruhati.

Bila semua rangkaian dilewati, Ceng Beng masuk acara inti. Masyarakat Tionghoa di Bangka melakukan sembahyang Ceng Beng. Beragam doa dipanjatkan. Selain kebaikan bagi leluhur, doa kebahagiaan hidup pun ditebar bagi keluraga yang hidup. Kabid Pengembangan Pemasaran Area II Asdep Pengembangan Pemasaran I Regional I Kemenpar Trindiana M Tikupasang mengatakan, Ceng Beng menginspirasi.

“Ada banyak kebaikan yang diajarkan dari tradisi Ceng Beng. Semua bisa dipelajari sembari menikmati BCW 2019. Warna budaya di BCW 2019 sangat kental. Semua budaya berdampingan di sini, bahkan dari mancanegara sekalipun. Silahkan berkumpul di BCW 2019 sembari menjalani rangkaian tradisi Ceng Beng ini. Semoga ada banyak kebaikan yang ditebar,” jelas Trindiana.

Berkumpul bersama keluarga jadi rangkaian Ceng Beng berikutnya. Usai melakukan ziarah sembahyang kubur, banyak keluarga yang berkumpul. Dan, BCW 2019 menjadi venue terbaiknya. Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya mengatakan, Ceng Beng dan BCW menjadi kesatuan potensial yang menguatkan industri pariwisata. Sebab, BCW 2019 selalu menawarkan konten yang sangat menarik.

“Ceng Beng dan BCW ini kekayaan yang dimiliki oleh Bangka termasuk Sungailiat. Potensi ini bisa jadi magnet terbaik untuk menggerakan pariwisata di sana. Dengan begitu, akan ada banyak value yang bisa dinikmati oleh masyarakat di sana. BCW memiliki fungsi strategis, sebab dari sini ada branding hingga advertising yang efektif untuk menarik wisatawan dalam jumlah lebih besar lagi,” tutupnya. (*)

Facebook Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.