Aksi Kekerasan di Yogya Resahkan Industri Pariwisata

stop kekerasanYogyakarta (Paradiso) – Rentetan peristiwa kekerasan yang terjadi di Yogyakarta dikhawatirkan akan memengaruhi kunjungan dan kenyamanan para wisatawan.

“Kita menyayangkan aksi tindak kekerasan yang imbasnya menyebabkan ketakutan di masyarakat,” kata Sekretaris Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY, Deddy Pranowo Eryono, Senin (9/6/2014).

Deddy menuturkan, sampai saat ini imbasnya belum terlihat. Namun, sudah banyak agen pariwisata yang menanyakan kondisi terkini di Yogyakarta pasca-rentetan peristiwa kekerasan. “Sektor pariwisata sangat sensitif dengan masalah keamanan, apalagi saat ini musim libur,” ucapnya.

Dia berharap, pemerintah daerah dan aparat penegak hukum menindak tegas para pelaku tindak kekerasan di Yogyakarta. Dengan demikian, wisatawan akan merasa ada jaminan keamanan.

Pasalnya, sektor pariwisata merupakan salah satu penyangga perekonomian masyarakat Yogyakarta. Terakhir, Minggu (8/6/2014), aksi razia minuman dilakukan oleh sekelompok orang berjubah putih. Mereka merusak dan memecahkan semua minuman berkadar alkohol 5 persen, di sebuah toko jejaring di Jalan Nitikan Sorogenen, Umbulharjo, Kota Yogyakarta. (*)

Facebook Comments

Leave a Reply

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.