Eksotisme Ijen Hipnotis Peserta Green Run 2018

BANYUWANGI (Paradiso) – Eksotisme Gunung Ijen benar-benar terekspose dalam Banyuwangi Ijen Green Run 2018. Even yang digelar Minggu (8/4), mampu menghipnotis seluruh peserta.

Sejak pagi, 732 peserta telah memadati lokasi start, di Lapangan Tamansari, Kecamatan Licin. Yang membuat seru, sebelum lomba dimulai para peserta diajak menikmati legen. Yaitu air pohon enau yang nikmat.

Banyuwangi Ijen Green Run 2018 bukan even biasa. Ratusan pelari dari 14 negara ambil bagian. Diantaranya Kenya, Prancis, Belanda, juga Belgia. Sedangkan pelari nasional yang ambil bagian berasal dari Surabaya, Jakarta, Yogyakarta, Bali, Palembang. Juga peserta dan kota-kota di Jawa Timur. Hadir juga mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan.

“Ijen Green Run ini luar biasa. View-nya indah sekali. Sangat menyenangkan berada di sini. Kondisinya berbeda dengan di Belanda yang rutenya flat. Di sini sangat menantang,” ungkap pelari asal Belanda, Daley Lievense.

Ijen Green Run terbagi dalam tiga kategori. Yaitu kelas 33 Km, 18 Km, hingga 6 Km. Begitu bendera start dikibarkan, para peserta langsung melesat. Para peserta disambut suhu sejuk 22 derajat celcius.

Suasana tersebut membuat peserta kian semangat. Bahkan, tanjakan sepanjang 500 meter tidak menurunkan semangat mereka. Daley menambahkan, suasana Gunung Ijen mampu membangkitkan minatnya untuk terus berlari.

“Ijen Green Run ini membuat saya jadi mencintai olahraga lari. Saya sudah bertekad akan terus berlatih marathon ketika sudah berada di Belanda nanti. Yang jelas, saya ingin menikmati suasana indah di sini dahulu,” lanjut Daley.

Suasana eksotis tersaji kala peserta melewati hutan pinus, kebun cengkeh, hingga perkebunan kopi. Pesona alam yang kian sempurna manakala peserta menyeberangi sungai yang jernih dan segar airnya. Terlebih ketika melewati area pemukiman warga yang kental dengan tradisi dan budaya.

Di kelas 33Km putra, pelari Kenya mendominasi podium. Sebagai juara adalah James Karanja. “Udaranya sangat segar. Saya berkesan sekali berlari di sini. Badan tidak cepat lelah. Dengan energi yang terjaga, rute juga tanjakannya bisa dilewati. Saya juga senang karena bisa juara,” jelasnya.

Karanja menjadi yang tercepat dengan mencatatkan waktu 02.33.21. Pelari Kenya lainnya, Denni Isika, finish sebagai runner up. Torehan pelari Kenya dilengkapi Samson Karega di posisi ketiga.

Bila kategori 33K Putra dikuasai Kenya, tidak demikian dengan Putri. Pelari Indonesia Ruth Theresia tampil sebagai yang tercepat. Ruth membukukan waktu 3 jam 50 menit.

“Saya senang karena bisa juara lagi di sini. Secara teknis, rute di sini sudah familiar jadi saya bisa mengatur temponya. Saya tidak pernah bosan berlari di sini karena suasananya bagus. Udaranya segar dan ini bagus bagi pelari,” terang Ruth.

Banyuwangi Ijen Green Run memang sangat spesial. Para pelari bebas mengeksplor kekuatannya sembari menyeimbangkannya dengan eksotisnya alam.

“Rute dan pemandangannya sangat indah. Kami nyaman berlari di sini karena telah dirancang sedemikian rupa. Meski banyak tanjakan, kami masih bisa berlari dengan baik,” ujar pelari anggota komunitas lari Bali Hash, Ni Made Honey.

Ni Made Honey sendiri tampil sebagai yang tercepat di nomor 18K Master Putri.

“Kami benar-benar terkesan dengan semua rangkaian penyelenggaraan event ini. Respons dari masyarakat juga bagus. Semuanya menantang, tapi menyenangkan,” tutur Ni Made Honey lagi.

Melengkapi eksotisnya alam lereng Gunung Ijen, pelayanan terbaik diberikan masyarakat di sepanjang rute lari tersebut. Mereka menyediakan minuman lengkap dengan makanannya. Hidangan yang disajikan pun sangat spesial karena berasal dari aktivitas pertanian yang dilakukan warga. Ada juga pisang rebus, beragam jenis olahan umbi-umbian hingga kacang rebus. Semua disediakan warga secara cuma-cuma alias geratis.

“Silahkan mampir lebih dahulu, minun teh hangat. Ini ada juga polo pendem (umbi-umbian). Tidak perlu sungkan atau malu. Ayo dinikmati saja,” kata Darsono ramah yang pekarangannya dilewati rute komba lari itu.

Ijen Green Run menjadi strategi marketing pariwisata Banyuwangi guna memikat wisatawan. Sebab, kawasan di ujung timur Pulau Jawa menargetkan kunjungan 100.000 wisman di tahun ini. Target besar tersebut mengacu pertumbuhan wisman di beberapa tahun terakhir.

Pada 2017, Banyuwangi dikunjungi 91.000 wisman. Jumlah melonjak tajam dari 2016 dengan jumlah kunjungan 74.800 wisman, padahal pada 2010 hanya 5.025 wisman saja.

“Target kunjungan wisman harus terus ditingkatkan. Menggelar even lari seperti ini efektif sebagai bagian dari promosi pariwisata Banyuwangi. Olahraga lari ini sudah menjadi gaya hidup dari masarakat. Yang jelas, Banyuwangi akan rutin menggelar event berbasis komunitas seperti ini,” terang Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas.

Tahun 2018, Banyuwangi memiliki 77 even top. Beragam even terbaik disiapkan. Mulai dari seni budaya, nuansa keindahan alam, hingga sport tourism, termasuk beragam potensi daerah akan terus didorong untuk menaikan perekonomian daerah.

“Even seperti Ijen Green Run ini otomatis menggerakan perekonomian daaerah. Pelaributuh jasa transportasi, penginapan, kuliner, dan pulang membawa oleh-oleh,” terang Azwar Anas lagi.

Sukses Banyuwangi Ijen Green Run 2018, diapresiasi Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya. Menpar mengingatkan, agar promosi dilakukan lebih gencar pada event-event berikutnya sehingga bisa menarik lebih banyak wisman.

“Potensi Banyuwangi ini besar. Promosi harus dilakukan lebih intensif lagi. Agar gema event-event di Banyuwangi makin kuat didengar para wisman di seluruh penjuru dunia. Yang jelas, event Ijen Green Run ini sukses dan kami menyampaikan apresiasinya,” tegas Arief. (*)

Facebook Comments

Leave a Reply

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.