Festival Tenun Ikat dan Parade Pesona Kebangsaan 2017 Diluncurkan

JAKARTA (Paradiso) – Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya bersama Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Frans Lebu Raya, Bupati Sumba Barat Daya Markus Dairo Talu dan Bupati Ende Marselinus Y.W. Petu me-Launching Festival Tenun Ikat dan Parade Pesona Kebangsaan 2017 di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona Jakarta, Jumat (12/5). Penyelenggaaraan Festival Tenun Ikat Sumba akan berlangsung di Kabupaten Sumba Barat Daya pada Juli 2017, sedangkan Parade Pesona Kebangsaan akan berlangsung Kabupaten Ende pada Juni 2017.

Menpar Arief Yahya memberikan apresiasi terhadap penyelenggaraan Festival Tenun Ikat dan Parade Pesona Kebangsaan 2017 menjadi sarana untuk mempromosikan potensi pariwisata serta meningkatkan kunjungan wisatawan ke NTT, khususnya ke Pulau Sumba maupun Kabupaten Ende, selain sebagai upaya untuk melestarikan dan mengembangkan keunikan warisan budaya nenek moyang berupa tenung ikat. “Parade Pesona Kebangsaan juga sebagai upaya melestarikan sekaligus mempromosikan Situs Sejarah Terpopuler Soekarno versi Anugerah Pesona Indonesia 2016,” kata Menpar Arief Yahya.

Arief Yahya menjelaskan, fortopolio bisnis pariwisata Indonesia bertumpu pada potensi budaya (culture) mempunyai porsi paling besar 60%, alam (nature) 35% dan manmade 5%. Potensi culture dikembangkan berupa wisata warisan budaya dan sejarah (heritage and pilgrim tourism) 20%; wisata belanja dan kuliner (culinary and shopping tourism) 45%; dan wisata kota dan desa (city and vilage tourism) 35%. Potensi alam (nature) dikembangkan dalam produk wisata bahari (marine tourism) 35%; wisata ekologi (eco tourism) 45%; dan wisata petualangan (adventure tourism) 20%, sedangkan buatan manusia man-made dikembangkan dalam wisata MICE (MICE and event tourism) 25%; wisata olahraga (sport tourism) 60%; dan obyek wisata yang terintergrasi (integrated area tourism) 15%.

Penyelenggaraan festival budaya ini, menurut Menpar Arief Yahya, bagian dari upaya memperkuat atraksi sebagai bagian penting dari unsur 3 A (atraksi, amenitas, dan aksesibilitas), “NTT merupakan destinasi kelas dunia karena memiliki ikon Komodo, Danau Kalimutu, dan Labuan Bajo yang ditetapkan sebagai destinasi prioritas dikembangkan sebagai Bali Baru,” kata Menpar Arief Yahya, seraya mengharapkan agar penyelenggaraan event festival budaya tersebut terpogram dengan baik (tempat dan jadwal) ditetapkan dengan pasti karena akan membantu pada traveller untuk datang ke Sumba maupun Ende.

Gubernur Frans Lebu Raya mengatakan, pariwisata NTT bertumpu pada daya tarik alam (nature), budaya (culture) dan daya tarik wisata buatan (manmade), “Potensi ini terus dikembangkan dengan memperkuat unsur 3A untuk menarik kunjungan wisatawan. Tahun 2016 kunjungan wisatawan ke NTT sebanyak 972.000 (832.000 wisnus dan 140.000 wisman) sebagian besar berkunjung ke Pulau Flores kemudian Pulau Timor, Alor, Sumba dan Rote Ndao,” kata Frans Lebu Raya.

Bupati Sumba Barat Daya Markus Dairo Talu mengatakan, tenun Ikat Sumba dengan beragam corak dan varian warnanya yang khas dan unik telah mendunia sejak Abad 18 menjadi salah satu komoditi perdagangan Bangsa Eropa. “Dewasa ini tenun ikat Sumba semakin digemari oleh banyak kalangan (lokal, nasional, internasional) digunakan untuk berbagai kebutuhan fashion, interior, dekorasi, maupun asesoris. Tenun ikat motif Sumba sudah didaftarkan ke Unesco sebagai kekayaan milik Indonesia. Oleh karena itu perlu dibangun kesadaran bagi masyarakat Sumba maupun masyarakat luas akan potensi, prospek serta upaya pelestarian dan pengembangan sehingga bukan saja menjadi nilai budaya, tetapi dapat menjadi nilai ekonomi untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” kata Markus Dairo Talu.

Festival Tenun Ikat Sumba 2017 akan diikuti sekitar 2.000 orang penenun dari empat kabupaten se-daratan Pulau Sumba yakni Kabupaten Sumba Barat Daya, Sumba Barat, Sumba Tengah dan Sumba Timur. Para penenun ini akan memperagakan cara menenun dari memintal, mengikat benang, memberi warna hingga menentun menjadi kain tenun yang siap pakai.

Sementara itu Bupati Ende Marselinus Y.W. Petu mengatakan, dalam dua tahun terakhir Kabupaten Ende menyelenggarakan dua event pariwisata unggulan Parade Pesona Kebangsaan dan Sepekan Pesta Danau Kelimutu,” Kedua event ini layak untuk dipasarkan secara nasional dan Internasional,” kata Marselinus Y.W. Petu.

Penyelenggaraan Parade Pesona Kebangsaan menjadi agenda rutin tahunan berskala internasional dimaksudkan untuk membangkitkan semangat nasionalisme dan mempertahankan nilai-nilai kebangsaan serta meningkatkan semangat gotong royong sekaligus untuk memperkenalkan Kota Ende yang merupakan kota sejarah menjadi kota Pancasila, sedangkan penyelenggaraan Sepekan Pesta Danau Kelimutu dimaksudkan untuk mendorong percepatan pengembangan Kawasan Strategi Nasional (KSPN) Ende-Kelimutu dan sekitarnya sebagai salah satu destinasi wisata unggulan. (*)

Facebook Comments

Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.