GenPi, Telah Lahir Komunitas Netizen yang Santun dan Bermanfaat di Majalengka 

MAJALENGKA (Paradiso) – Kabar baik datang dari Kabupaten Majalengka, Jawa Barat. Itu setelah, telah lahir komunitas netizen yang tugas utamanya adalah mempromosikan pariwisata Indonesia. Bertempat di Paraland, Gunung Pantan, Majalengka, 12 Mei 2018, Generasi Pesona Indonesia (GenPi) Majengka dipastikan menjadi keluarga besar GenPi yang telah terbentuk sebanyak 24 Provinsi di Indonesia tersebut.

“Ini membanggakan. Karena kehidupan bersosial media dewasa ini sangat berpengaruh terhadap kehidupan berbangsa dan bernegara. Kini Majalengka telah lahir para Netizen yang santun dan bermanfaat bagi Indonesia dan tanah kelahiran yang dicintainya,” kata Sekretaris Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Ukus Kuswara.

Dalam acara deklarasi tersebut, selain Ukus Kuswara, hadir juga pembina GenPi Don Kardono. Pria yang juga Staf Khusus Menteri Pariwisata Arief Yahya bidang komunikasi itu didampingi langsung oleh Kepala Dinas Budaya dan Pariwisata Majalengka Gatot Sulaeman. Selain itu, hadir juga 

Asisten Deputi Strategi dan Komunikasi I pada Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kemenpar, Hariyanto.

“Ini adalah momentum untuk membangun Majalengka dan berbuat positif untuk pembangunan Majalengka melalui Pariwisata. Ini adalah momentum melakukannya sesuai dengan keinginan kita dan kebiasaan anak muda, yaitu dengan sosial media. Saatnya berbuat sesuatu untuk negara dan Indonesia,” tambah Ukus.

Ukus juga meminta, kepada puluhan GenPi Majalengka yang akan mulai aktif di sosial media ini untuk membangun komunikasi yang sopan, komunikasi yang dapat dipercaya alias bukan Hoax untuk hal yang positif di sosial media.

“Kalau bukan kita siapa lagi. Saatnya kita bersilaturahmi di sosial media dan membangun pariwisata yang akan menghidupkan kita, meningkatkan silaturahmi, akan memperpanjang 

usia dan mensejahterakan masyarakat. Dengan pariwisata bisa menumbuhkan perekonomian,  kebudayaan dan kesejahteraan masyarakat,”ujar Ukus Kuswara. 

Pembina GenPi Don Kardono juga menyambut gembira dengan lahirnya GenPi Majalengka. Kata Don, GenPi akan menjadi motor yang efektif untuk pariwisata Indonesia. “Kita harus berbuat di sosial media yang akan mengundang media konvensional. Kita harus bisa memberitahukan kepada khalayak bahwa Majalengka punya destinasi yang hebat dan  berkelas dunia,” katanya.

Don kembali menjelaskan, sebagai komunitas, Kemenpar telah memikirkan Creative Value-nya GenPi dan juga dicarikan Commercial Value-nya. “Creativenya semakin meningkat kualitas ber-sosial media, commercial valuenya akan lahir kegiatan-kegiatan off line yang menguntungkan teman-teman GenPi,”kata Don.

Seperti diketahui, Kemenpar selain melahirkan GenPI, kementerian di bawah komando Arief Yahya itu juga telah melahirkan Generasi Wonderful Indonesia (GenWi).

“Nantinya GenPI bisa saling berinteraksi, saling berkomunikasi, saling mempromosikan Indonesia. GenPi dari dalam negeri, sedangkan GenWi mempromosikan Indonesia di luar negri. GenPi akan ada di seluruh Indonesia yang tugasnya akan mengexplore seluruh destinasi yang ada di tanah air dan juga di daerahnya.

Promosi melalui sosial media itu nantinya akan berkolaborasi dengan GenWi yang juga tugasnya memviralkan semua karya GenPi ke seluruh dunia.

“Dari interaksi GenPi dan GenWi itulah nantinya akan mengangkat pariwisata Indonesia. Bahkan Kemenpar juga sudah mempersiapkan “rumah” untuk keduanya yakni ITX dan GenPi.co. Dua platform itu akan memperkuat interaksi. ITX bisa menjalankan dan menjual paket wisata untuk wisatawan dengan online travel agent, sedangkan di genpi.co jug bisa berinteraksi dan mempublish karya-karyanya yang kaitannya dengan pariwisata Indonesia,” katanya.

“Sekarang eranya sudah sosial media. Maka dari itu kita siapkan rumah di ITX dan GenPi.co. ITX itu nantinya seperti Traveloka-Traveloka baru yang selalu update. Genpi.Co adalah platform untuk semua. Silahkan gabung GenPi di www.genpi.co. Di platform tersebut akan dijelaskan semua peran dan fungsinya. Disinilah letak commercial valuenya,” beber Don.

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya sangat menyambut dengan lahirnya terus GenPI dan Genwi. Apalagi GenPi kini sudah punya kegiatan off line yakni membuat destinasi digital yang rencananya akan lahir 100 pasar di tahun 2018 ini.

Menpar juga mengakui sumber daya manusia di GenPi tidak sembarangan. GenPI dan juga GenWi diisi oleh nitizen, Blogger, Vloger, Fotografer, Videografer, Traveler, Jurnalis, Reporter dan Influencer. Kata Don, dunia kini sudah mulai berubah, dan dunia sudah dalam genggaman.

”More digital more global, more digital more personal, more digital, more profesional,”kata Menpar Arief di berbagai kesempatan.(*)

Facebook Comments

Leave a Reply

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.