Go Digital Pariwisata, Siswa SMK Ini Ciptakan Aplikasi Wisata Belitung

BELITUNG (Paradiso) – Go Digital Be The Best yang dilincurkan Menpar Arief Yahya sejak Rakornas Oktober 2016 lalu terus menggelinding. Seperti bola salju yang membesar, menggulung dan mempengaruhi apa saja yang ada di sekelilingnya.

Sampai sampai Menteri Pariwisata Thailand Kopkarn Wattanavrangkul minta sesi khusus belajar “go digital” nya Arief Yahya. Bahkan Sekjen UNWTO Taleb Rifai, “dewanya” pariwisata dunia, meminta Mantan Dirut PT Telkom itu untuk berbagi ilmu, berbagi solusi, menjadi narasumber di berbagai seminar pariwisata dunia.

Satu hal lagi, Program 10 destinasi prioritas dan Go Digital yang juga sudah menggelinding itu rupanya terus menginspirasi banyak pihak. Salah satunya, Rennaldy Protono. Siswa kelas XI SMKN 1 Tanjungpandan, Bangka Belitung itu yang berinovasi menciptakan aplikasi android “Wisata Belitung”.

Aplikasi Wisata Belitung ini rencananya akan diikutkan pada ajang pemeran nasional tingkat SMK “Pameran Inovasi Produk SMK” di Solo, 14 Mei 2017. Di Solo nanti, Rannaldy akan hadir mewakili Bangka Belitung.

“Tampilan aplikasi ini sederhana, terdapat empat content aplikasi seperti destinasi wisata, hotel, restoran dan travel. Aplikasi ini akan memudahkan wisatawan menuju objek wisata yang ada di Bangka Belitung. Semua dapat dilihat di aplikasi ini,” kata remaja kelahiran 3 September 1999 ini.

Pada aplikasi android pertama yang dibuatnya ini, Rennaldy memilih monumen perjuangan Tugu Lima Pahlawan yang berada di pusat kota Tanjungpandan sebagai icon aplikasi Wisata Belitung.

Remaja yang berpengalaman membuat sistem aplikasi penerimaan siswa baru dan perpustakaan SMKN 1 Tanjungpandan itu optimistis karyanya ini akan bermanfaat bagi industri pariwisata. Apalagi, Tanjung Kelayang yang ada di Bangka Belitung sudah menjadi destinasi wisata prioritas dan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata.

“Aplikasi ini masih terus dikembangkan atau disempurnakan. Saya yakin ini akan bermanfaat bagi wisatawan yang datang ke Bangka Belitung,” pungkas Rennaldy.

Menteri Pariwisata Arief Yahya senang dengan action nyata yang telah dilakukan Rennaldy tadi. Menurutnya, mendigitalkan pariwisata sudah merupakan suatu keharusan.

“Gaya hidup wisatawan berubah. Mulai dari mencari dan melihat-lihat informasi (look), kemudian memesan paket wisata yang diminati (book) hingga membayar secara online (pay), semua sudah via digital. Jangan lupa, 70% wisman melakukan search and share menggunakan media digital,” kata Menpar Arief Yahya. (*)

Facebook Comments

Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.