Harapan Pelaku Ekonomi Kreatif kepada Presiden Baru

Desain animasi.
Desain animasi.

Jakarta (Paradiso)- Indonesia memiliki potensi ekonomi kreatif yang sangat besar. Setidaknya, potensi ekonomi dari sektor ini diperkirakan mencapai lebih dari Rp 300 triliun.

Oleh karena itu, Sutrisno Iwantono, Ketua Komite Bidang Riset dan Pengembangan Industri Kreatif Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, menilai penting bagi presiden baru untuk mengembangkan ekonomi kreatif. “Kita tidak boleh lagi eksploitasi sumber daya alam seperti pertambangan atau plantation yang merusak lingkungan. Ekonomi kreatif tidak berbasis sumber daya alam, tetapi sumber daya manusia,” tuturnya.

Industri ekonomi kreatif Indonesia, lanjut Iwantono, masih tertinggal dibandingkan negara-negara lain. Padahal Indonesia memiliki potensi, seperti di bidang animasi. Sejumlah anak muda Indonesia terlibat dalam penggarapan film Hollywood yang menggunakan animasi seperti The Transformers atau Iron Man.

Menurut Iwantono, selama ini belum ada dukungan pemerintah terhadap ekonomi kreatif. Dia melihat, pelaku ekonomi kreatif mengapresiasi visi-misi calon presiden dan wakil presiden Joko Widodo-Jusuf Kalla. Dalam beberapa kali debat kandidat, baik Jokowi maupun JK mengemukakan dukungannya terhadap ekonomi kreatif.

“Orang-orang kreatif ini gembira dengan visi ekonomi yang mengedepankan knowledge and creativity. Kami memberikan apresiasi tinggi terhadap program Jokowi-JK,” kata Iwantono.

Untuk menumbuhkan ekonomi kreatif, tambah Iwantono, harus melalui pendidikan. “Pendidikan yang lebih berorientasi kepada skill, misalnya merancang multimedia. Kemudian di bidang seni-budaya. Kita memiliki banyak etinis dengan berbagai budaya lokal. Namun belum menghasilkan nilai ekonomi,” paparnya.

Unsur budaya, menurut Iwantono, bisa diberi sentuhan teknologi tanpa meninggalkan akarnya. “Yang penting dikemas dengan lebih bagus,” ujarnya.

Program ini, demikian Iwantono, bisa diserahkan kepada Kementerian Koperasi dan UKM serta Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. “Kemenkop UKM berfungsi untuk mencetak wirausaha baru. Tidak boleh konvensional, harus hi-tech dan hi-knowledge. Lalu Kemenparekraf menciptakan pusat-usat pengembangan di tingkat lokal,” jelasnya. (*)

Facebook Comments

Leave a Reply

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.