Mengeksplor Candi Borobudur, Peserta Famtrip Indochina Juga Berwisata Religi

YOGYAKARTA (Paradiso) – Bagi peserta famtrip Indochina, wisata Candi Borobudur lebih dari wisata biasa. Di candi ini, mereka juga melakukan wisata religi. Sebab, Borobudur adalah Candi Budha. Dan mayoritas peserta famtrip asal Indochina beragama Budha. Tak heran bila peserta yang berasal dari Myanmar, Kamboja dan Laos, antusias dengan kunjungan ke Candi Borobudur. Bahkan, mereka bersembahyang di sekitar Stupa Candi Borobudur.

“Borobudur merupakan Candi Budha, maka mereka tampak antusias sekali. Tak sekedar berfoto ria tetapi mereka juga antusias menyimak penjelasan tentang apa makna yang terkandung dari relief yang ada di dinding candi. Kami sendiri sebagai pemandu wisata senang bila mereka memiliki antusias tinggi. Jadi mereka bukan sekadar mengagumi kemegahan bangunan bersejarahnya saja, tetapi juga tahu sejarah, cerita dan pesan-pesan yang ada di gambar relief candi,” ujar tour guide yang mendampingi peserta famtrip Indochina, Happy Sulistiawan, Rabu (24/4).

Menurut Happy, kedekatan agama menjadi magnet bagi mereka untuk mengetahui lebih jauh tentang candi Borobudur.

“Jadi di sini mereka tidak sekadar foto-foto saja tetapi ingin mendapat pengetahuan lebih tentang candi Borobudur ini,” ujar Happy yang mengaku senang jika tamunya memiliki antusias pada kisah yang ada dibalik bangunan bersejarah.

Peserta famtrip Indochina ini sendiri berjumlah 22 orang dengan masing-masing didampingi staf KBRI di tiga negara tersebut, yakni Myanmar, Kamboja dan Laos. Dengan demikian secara keseluruhan peserta famtrip berjumlah 25 orang.

Candi Borobudur terletak di Magelang, Jawa Tengah, Indonesia. Candi ini terletak kurang lebih 100 km di sebelah barat daya Semarang, 86 km di sebelah barat Surakarta, dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta. Candi berbentuk stupa ini didirikan oleh para penganut agama Budha Mahayana sekitar tahun 800-an Masehi pada masa pemerintahan wangsa Syailendra.

Borobudur adalah candi atau kuil Budha terbesar di dunia, sekaligus salah satu monumen Budha terbesar di dunia. Candi ini sudah ditetapkan UNESCO sebagai salah satu situs warisan dunia.

Meski di Kamboja juga ada candi besar, Angkor Wat, namun menurut jurnalis televisi Kamboja PNN, Koeung Sophea, setiap bangunan bersejarah memiliki keistimewaan masing-masing.

“Setiap bangunan bersejarah memiliki daya tarik tersendiri. Itu tak lepas dari pengaruh budaya setiap daerah yang berbeda-beda. Meski kami punya Angkor wat, tapi bagi kami candi Borobudur punya keunikan dan daya tarik yang berbeda,” kata Koeung Sophea.

Koeung Sophea sendiri sempat mewawancarai pemandu wisata yang memang tampak memahami betul candi Borobudur.

“Ya saya jadi banyak tahu soal keselarasan, keberagaman masyarakat dan pesan yang ada di candi ini,” kata Koeung Sophea. ” Banyak yang bisa kami ceritakan saat kami kembali nanti,” tambahnya.

Usai puas menyusuri candi Borobudur dan berfoto-foto, peserta famtrip Indochina diajak berkeliling desa wisata Candirejo. Dengan menggunakan delman peserta famtrip Indochina sempat mampir melihat bagaimana membuat tikar pandan secara tradisional yang dirajut dengan ketrampilan tangan.

Proses pembuatan yang cukup lama, yakni sebulan, membuat kagum peserta famtrip. Ada dari mereka yang membeli tikar pandan itu sebagai kenang-kenangan mereka.


Selain melihat proses kerajinan membuat tikar pandan, di desa Candirejo ini peserta famtrip Indochina juga diajak bermain gamelan Jawa. “Ini sangat menyenangkan. Irama tradisional Jawa ini pun mudah dimainkan,” kata Say Tola jurnalis asal Kamboja.

Kunjungan ke kawasan Borobudur dan desa wisata Candirejo sendiri merupakan bagian dari agenda panjang kegiatan famtrip Indochina di Yogyakarta. Mereka juga sempat berkunjung ke candi Prambanan, Candi Boko, Keraton Yogya serta berpetualang ke kawasan Merapi dengan menggunakan jeep.

Kementrian Pariwisata sendiri sangat mendukung kegiatan famtrip ini. Menurut Menpar Arief Yahya kegiatan famtrip cukup efektif karena pelaku industri pariwisata saling berinteraksi langsung.

“Jadi kita berusaha membuat mereka terkesan dalam perjalanan wisata mereka. Karena bila mereka terkesan, mereka akan datang membawa tamu lain. Paling tidak mereka akan bercerita dengan foto-foto mereka di media sosial mereka,” ujarnya. (*)

Facebook Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.