Menpar: Pariwisata Berbasis Digital Instrumen untuk Jaring Wisatawan Milenial

Jakarta (Paradiso) – Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya mengatakan pariwisata berbasis digital merupakan instrumen yang baik untuk menarik minat kunjungan dan memobilisasi wisatawan milenial.

Menpar Arief Yahya mengingatkan pentingnya peran media digital bagi keberlangsungan pariwisata. Terlebih, aktivitas pariwisata yang berjalan kini banyak dilakukan oleh anak muda dengan memanfaatkan teknologi digital.

Selain itu, segmen pasar kaum milenial sangat penting karena kehadiran mereka di sosial media berpengaruh besar bagi pariwisata. Maka, ia menekankan, kesiapan pariwisata berbasis digital pun harus dilakukan secara serius untuk menarik minat kunjungan wisatawan kaum milenial.

“Kaum milenial ini punya kebiasaan baru. Mereka suka untuk berkunjung ke lokasi yang belum pernah didatangi. Kalau makan, makanannya di foto dulu, lalu semua kegiatan mereka di posting di sosial medianya,” jelas Menpar pada CEO Power Breakfast yang bertema “Building a Lasting Legacy in The Economy Era” pada Rabu, 27 Februari 2018 di Hotel Aryaduta, Jakarta.

Menpar melanjutkan, sebanyak 70 persen kegiatan pariwisata yang berjalan saat ini berbasis digital. “Lifestyle sudah berubah, lebih banyak orang yang suka memanfaatkan teknologi digital dalam kehidupan sehari-hari. Efektivitasnya pun mencapai 4 kali lipat dibanding cara konvensional,” sebutnya lagi.

Lebih lanjut, dijelaskan Menpar, keinginan generasi milenial maupun individu yang senang ‘berbagi’ di media sosial menjadi potensi baik untuk meningkatkan pariwisata dunia digital ini. Kalau menurut bahasa anak muda adalah destinasi yang ‘instagramable’,” ungkapnya.

Saat ini ada banyak perusahaan travel agent besar yang sedang merajai dunia pariwisata dan keduanya berbasis digital. Nilai atau value perusahaan terbesar saat ini dipegang oleh Traveloka yang mencapai Rp300 miliar. “Ini membuktikan bahwa dunia digital dan pariwisata bisa bersinergi,” katanya.

Menpar melanjutkan, imbauan yang dia sampaikan juga dilakukan di lingkup kementerian yang dipimpinnya. Pemetaan anggaran dilakukan dengan membagi 70 % anggaran untuk keperluan digital, sedangkan 30% untuk promosi pariwisata. “Pemetaan anggaran ini menunjukan keseriusan kami menjaring wisatawan milenial yang potensinya sangat besar,” pungkasnya. (*)

Facebook Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.