“Pesona Hello Pacitan 2017” Siap Gaungkan Pariwisata Pacitan ke Dunia

PACITAN (Paradiso) – Gaung pariwisata di Kabupaten Pacitan, Jawa Timur, dipastikan bakal semakin terdengar. Hal ini menyusul bakal digelarnya kembali “Pesona Hello Pacitan 2017” yang berlangsung pada 16 hingga 19 Agustus 2017.

Dalam kegiatan tersebut akan digelar berbagai acara, salah satunya yang bakal menarik perhatian adalah turnamen selancar tingkat dunia bertajuk “World Surfing League 2017” yang akan berlangsung di Pantai Watu Karung. Pantai Watu Karung memang dikenal dengan ombaknya yang mencapai tujuh meter, salah satu surga bagi para peselancar dunia.

Bupati Pacitan Drs. Indartato, MM mengatakan turnamen selancar dunia menjadi bagian dari rangkaian penyelenggaraan “Pesona Hello Pacitan 2017”. Melanjutkan kesuksesan penyelenggaraan di tahun sebelumnya yang didukung oleh Kementerian Pariwisata.

“Dengan kesuksesan Hello Pacitan tahun 2016 lalu, menunjukkan kepada seluruh masyarakat bahwa potensi daerah harus dikembangkan sebagai sarana meningkatkan ekonomi daerah,” ujar Bupati Indartato.

40 peserta dari 14 negara dipastikan ambil bagian dalam turnamen nanti. Mereka datang dari sejumlah negara seperti Brasil, Australia, New Zealand, Jepang, Jerman, Argentina, Indonesia dan lainnya.

Selain turnamen surfing internasional, “Hello Pacitan 2017” juga akan diisi dengan “Pembuatan Tumpeng Tiwul Tertinggi dan Terbesar” yang akan berlangsung di Alun-Alun Kota Pacitan pada 19 Agustus 2017.

Kegiatan ini akan melibatkan dengan dukungan dari desa-desa/kecamatan di Pacitan. Nantinya Museum Rekor Indonesia (MURI) akan mencatat “Tumpeng Tiwul Tertinggi dan Terbesar” di Indonesia ini.

Kepala Dinas Pariwisata Kepemudaan dan Olahraga Pacitan, Endang Surjasari mengatakan tumpeng nantinya akan dihias dengan makanan hasil laut seperti ikan, udang dan lain-lain dengan melibatkan ibu-ibu desa atau kecamatan secara massal. “Diharapkan pembuatan Tumpeng Tiwul ini dapat menarik perhatian wisatawan lokal maupun internasional,” kata dia.

Bertempat di alun-alun kota Pacitan pula, wisatawan dan pengunjung akan dimanjakan dengan wisata kuliner khas pacitan yang tersedia berbagai booth di sepanjang alun-alun mulai tanggal 18 hingga 19 Agustus 2017.

Deretan kuliner khas tersebut, yakni Nasi Krawu, Sate Madura, Bebek Sinjay, Rujak Soto, Sambel Wader, Pecel Lele dan Rujak Cingur. Selain itu juga ada Pecel, Tahu Tek, Lontong Balap, Rawon, Soto Lamongan, Nasi Timpang, Gado-Gado dan Bakso Malang.

Para pengunjung juga dapat menikmati suasana kemeriahan Kota Pacitan dengan menyaksikan kegiatan Budaya khas Pacitan seperti Reog, Ronteg dan lain-lain. Selain itu juga dimeriahkan penampilan artis ibukota dan lokal seperti Baby Zie, Yeyen dan Om Sagita.

“Make it Bright akan menjadi aktivitas akhir dari seluruh rangkaian acara Pesona Hello Pacitan 2017, yaitu berupa kegiatan gotong royong membersihkan pantai di Watu Karung yang telah digunakan sebagai lokasi World Surfing League selama empat hari. Gotong Royong akan melibatkan masyarakat dan siswa-siswa sekitar Pantai Watu Karung,” kata Endang.

Deputi Bidang Pengembangan dan Pemasaran Pariwisata Nusantara Esthy Reko Astuti didampingi Kepala Bidang Promosi Budaya Kemenpar Wawan Gunawan mendukung penyelenggaraan “Pesona Hello Pacitan 2017” sebagai bagian dari mencapai target 15 juta wisatawan mancanegara dan 265 juta pergerakan wisatawan nusantara di tahun 2017.

Esthy mengatakan, peningkatan turnamen selancar dari tingkat Asia pada tahun lalu ke kelas dunia di tahun ini menunjukkan atraksi surfing di Pacitan sudah semakin dikenal dunia. Levelnya sudah sejajar dengan kelas dunia.

“Atraksi surfingnya Pacitan sudah world class. Tak kalah dengan tempat-tempat lain di dunia. Karena itu Kementerian Pariwisata hadir di Hello Pacitan,” kata Esthy Reko Astuti.

Melalui penyelenggaraan ini diharapkan dapat mempromosikan sekaligus memperkenalkan potensi Pacitan kepada seluruh masyarakat luas, baik dalam maupun luar negeri. Selain itu juga menjadikan Pacitan sebagai kota penyelenggara event bertaraf internasional.

“Serta meningkatkan kunjungan wisatawan baik lokal maupun internasional serta menarik para investor, khususnya pengembang industri wisata di Pacitan,” kata Esthy.

Sementara Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan event internasional seperti ini akan mengangkat nama Wonderful Indonesia ke mancanegara.

“Kita tunjukkan ke dunia, ada banyak spot destinasi bahari yang keren. Indonesia kaya akan lokasi surfing yang menantang. Dari Bali, Banyuwangi, Mentawai, Nias, dan kini Pacitan Jawa Timur,” kata Menpar Arief Yahya.(*)

Facebook Comments

Leave a Reply

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.