Pramuka Jadi Agen Pariwisata Banyuwangi

pramukaBanyuwangi (Paradiso) – Peringatan Hari Pramuka yang ke-53, dimanfaatkan Pemkab Banyuwangi untuk mengoptimalkan gerakan kepanduan tersebut. Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas memimpin apel 1.500 pelajar yang menjadi anggota Pramuka.

Anas mengatakan, tantangan yang dihadapi generasi muda saat ini sangat berat. Generasi muda harus siap menjadi agen perubahan bangsa. Apalagi, generasi muda saat ini menjadi tumpuan saat Indonesia mengalami bonus demografi pada 2025-2030. Saat itu, 70% penduduk berada di usia produktif dengan mayoritas di antaranya adalah generasi muda.

“Jika kita gagal menyiapkan generasi muda saat ini, bonus demografi cuma jadi angin lalu. Eman-eman, sayang sekali. Bonus demografi itu momentum kita untuk terbang saat negara maju sudah dipenuhi penduduk tua alias nonproduktif. Pramuka terutama yang masih pelajar saat ini adalah pilar 15 tahun lagi. Saatnya lebih serius menatap masa depan,” kata Anas.

Anas mencontohkan sejumlah pendiri bangsa yang mayoritas di antaranya adalah generasi muda. “Kemerdekaan Indonesia digerakkan dan dipimpin anak muda. Soekarno, Bung Hatta, Sjahrir, Wahid Hasyim, atau Tan Malaka, semuanya memimpin di usia muda. Kuncinya dua, banyak baca dan bergaul dengan lingkungan yang baik. Gus Dur itu selesai baca buku-buku bermutu saat usia belasan tahun. Soekarno, Bung Hatta, Tan Malaka juga pelahap buku,m Lebih baik banyak baca, jauhi narkoba,” pesan Anas.

Bupati Anas meminta para anggota Pramuka untuk tidak mudah putus asa. Dia lalu menceritakan pengalaman berteman dengan orang baik sekaligus memiliki semangat tinggi.

“Saya punya teman bernama Mukhroji. Dia adalah anak orang miskin, baju seragamnya saja hanya satu. Namun karena dia bertekad dan semangat untuk menjadi orang sukses, cita-cita itu akhirnya terwujud. Berkat kerja kerasnya, kini dia berhasil menjadi Kepala Telkom di Sumatera Utara,” ungkap Bupati Anas.

Dalam apel tersebut sekaligus juga dikukuhkan 3 satuan karya (saka) baru, yakni Saka Kalpataru (binaan Badan Lingkungan Hidup), Saka Widya Budaya Bakti (binaan Dinas Pendidikan), dan Saka Pariwisata (binaan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata). Ketiga saka ini melengkapi delapan saka lainnya yang sebelumnya sudah ada. Yakni Saka Dirgantara, Wira Kartika, Bahari, Bhayangkara, Wanabhakti, Taruna Bumi, Kencana dan Bhakti Husada. Sehingga kini total ada 11 saka Pramuka di Banyuwangi.

Saka Kalpataru dan Saka Widya Budaya Bakti memfokuskan diri pada Pendidikan Lingkungan Hidup (PLH), di mana mereka bisa belajar tentang Reuse, Recycle dan Reduce produk. Juga tentang keanekaragaman hayati. Sementara Saka Pariwisata mengajarkan anggota pramuka untuk peduli pada potensi wisata yang ada, bahkan bisa memandu wisatawan yang berkunjung.

Dia menambahkan, Pramuka juga akan didesain sebagai agen wisata. Anggota Pramuka yang berada di daerah-daerah sekitar destinasi wisata bisa dimanfaatkan sebagai pemandu untuk menemani para wisatawan sekaligus mengedukasi publik tentang pentingnya merawat dan menjaga kebersihan tempat wisata. (*)

Facebook Comments

Leave a Reply

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.