Berkunjung ke pemandian “Dewi Anjani” di Kaki Gunung Rinjani

Lombok (Paradiso) – Jika ingin sesekali merasakan imajinasi kehadiran bidadari, boleh sesekali mampir ke Air Terjun Benang Kelambu di Kaki Gunung Rinjani, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Kabarnya, sosok reinkarnasi bidadari bernama Dewi Anjani yang juga ibu Hanoman itu biasa mandi di sana. Bahkan konon, air terjun yang keluar lewat celah-celah batu dan membentuk empat tingkatan ini merupakan tempat mandi Dewi Anjani.

Bagi penduduk setempat termasuk Tera, perempuan berusia 25 tahun yang sehari-hari bekerja sebagai pengendara ojek di kawasan Wisata Air Terjun Benang Kelambu Geopark Rinjani, Lombok, mereka percaya bahwa air yang keluar melalui celah batu ibarat tirai bagi Dewi Anjani saat mandi.

Dalam bahasa Sasak, tirai disebut kelambu, nama inilah yang kemudian disematkan pada air terjun setinggi 40 meter tersebut, kata Tera di Lombok, Nusa Tenggara Barat pada Selasa (5/11/2019).

Terletak di Lombok Tengah, pengunjung dapat menjangkau objek wisata ini dengan menggunakan kendaraan baik motor maupun mobil hingga ke gerbang masuk. Namun dari gerbang, pengunjung harus memutuskan apakah ingin berjalan kaki atau menggunakan jasa ojek.

Karena keterbatasan waktu, rombongan Fam Trip Kemenparekraf yang terdiri dari perwakilan Konsulat jenderal Republik Indonesia (KJRI) Mumbai serta para travel writer, youtuber, dan jurnalis India memutuskan untuk menggunakan jasa ojek yang ternyata sebagian pengemudinya adalah perempuan.

Para pengemudi ojek perempuan tersebut mengantarkan rombongan pengunjung ke Air Terjun Benang Kelambu dengan menggunakan sepeda motor. Meski hanya berjarak 1 km, trek yang dihadapi cukup menantang dengan jalanan yang terjal dan hanya sebagian beraspal.

Sepanjang perjalanan, pengunjung bisa menyaksikan perkebunan yang dikelola masyarakat setempat. Tera menjelaskan sebagian warga desa masih aktif berkebun pisang, kopi, dan durian. Sisanya bekerja di objek wisata baik menjadi pemandu, pengelola, atau pengemudi ojek.

“Sehari-hari kalau lagi sepi saya bisa dapat Rp100 ribu, kalau ramai bisa Rp250 ribuan,” jelas Tera. Tarif ojek untuk trek pulang pergi yaitu Rp35.000, sementara jika pengunjung membutuhkan pemandu tarifnya Rp50.000 per-rombongan yang terdiri dari maksimal 7 orang.

Biaya masuk objek wisata ini juga sangat terjangkau yaitu Rp10.000 perorang. Selain Air Terjung Benang Kelambu, ada empat air terjun lainnya yang bisa dikunjungi yaitu Benang Stokel, Pengkelep Udang, Sesera, dan Kliwun.

Sebelum air terjun ini terkenal sebagai objek wisata, tidak sedikit penduduk desa yang menjadi buruh migran di luar negeri. Tera salah satunya, ia sempat bekerja di Malaysia selama beberapa bulan.

“Untungnya sekarang ada objek wisata ini, saya jadi bisa mencari nafkah di desa sendiri,” ujar Tera.

Hal serupa juga dikemukakan oleh Lia (26 tahun). Sebagai ibu satu anak, ia mengandalkan pemasukan dari pekerjaannya sebagai pengemudi ojek, sementara suaminya bekerja sebagai buruh migran di Malaysia.

“Objek wisata ini sangat membantu kami warga desa, harapannya jalanan diperbaiki dan nemuin cara ngurangin sampah,” ujar Lia. Menurutnya masih banyak wisatawan yang belum memiliki kesadaran akan sampah.

Pemerintah juga mendukung penuh dalam memajukan ekonomi desa lewat sektor pariwisata. Hal ini disampaikan oleh Kepala Badan Promosi dan Pengembangan Pariwisata Daerah (BPPD) Lombok Tengah Ida Wahyuni Sahabudin.

“Kami sedang mempersiapkan 37 desa wisata penyangga Mandalika. Rumah penduduk juga akan kita arahkan sebagai homestay,” ujar Ida Wahyuni Sahabudin.

Ida menjelaskan pembangunan tidak hanya berkaitan dengan infrastruktur saja, tapi juga pengembangan kapasitas SDM pariwisata masyarakat Lombok. Ia berharap dengan adanya inisiatif ini, Lombok akan siap sebagai tuan rumah Motor GP pada 2021 sekaligus menjadi destinasi kelas dunia. (*)

Facebook Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
Seo wordpress plugin by www.seowizard.org.