Home News Agoda Rambah ke Distribusi Wholesale dengan Meluncurkan Beds Network

Agoda Rambah ke Distribusi Wholesale dengan Meluncurkan Beds Network

by Bowo

Jakarta (Paradiso) – Platform perjalanan digital Agoda, bagian dari Booking Holdings (Nasdaq: BKNG), hari ini mengumumkan peluncuran Beds Network, terobosan pertamanya dalam distribusi wholesale yang bertujuan membantu mitra hotel atau akomodasi di seluruh dunia mendistribusikan tarif sewa mereka secara lebih efisien dan efektif.

Memanfaatkan koneksi Booking Holdings pada lebih dari 10.000 jaringan mitra afiliasi di berbagai negara dan industri vertikal terkait, seperti maskapai penerbangan, agen perjalanan offline, perusahaan kartu kredit dan lainnya, mitra juga Beds Networkdapat mengakses teknologi distribusi yang canggih dari Agoda untuk meningkatkan penjualan kamar hotel mereka.

Beds Network telah diluncurkan di 20 negara di Asia, Eropa dan Timur Tengah, termasuk Hong Kong, India, Indonesia, Italia, Jepang, Malaysia, Filipina, Portugal, Spanyol, Korea Selatan, Taiwan, Uni Emirat Arab, dengan harapan dapat berkembang secara global pada tahun 2022.

Proposisi utamanya adalah menyederhanakan dan merampingkan jaringan distribusi para mitra akomodasi, mengurangi kerumitan pengelolaan pendistribusian dengan pihak ketiga, serta menyediakan solusi sinergis yang akan mendukung pertumbuhan bisnis di berbagai segmen.

Fitur utama penawaran adalah: Beds Network

· Manajemen pendapatan yang fleksibel. Di tengah situasi yang tidak pasti seperti sekarang ini, fleksibilitas untuk mengubah perencanaan pendapatan terhadap harga dan ketersediaan yang dapat dilakukan pelaku bisnis perhotelan kapan saja, dapat mengurangi risiko yang dihadapi.

Baca Juga:   SMSI Desak DP Agar Ada Wakilnya di Dewan Pers

· Merampingkan birokrasi. Jika mitra hotel sudah menjual kamar melalui Agoda, tidak perlu kontrak tambahan – menghemat waktu dan uang.

· Distribusi yang luas di pasar global serta target market sesuai kebutuhan penyedia akomodasi.

· Sinergi yang lebih baik antara tim internal mitra akomodasi business-to- business(B2B) dan business-to-consumer (B2C). Akses ke data dan insight global, produk dan jaringan distribusi di seluruh dunia, akan membantu membuat keputusan bisnis yang lebih efisien.

“Bisnis perjalanan sangatlah fluktuatif – terutama di Asia Pasifik di mana vaksinasi berjalan lebih lambat. Hal ini dikombinasikan dengan fakta bahwa sektor perjalanan korporat sangat terpukul dan kemungkinan besar akan menjadi yang terakhir pulih saat pembatasan COVID mereda, mitra hotel memerlukan solusi yang lebih fleksibel untuk perencanaan pendapatan dan penjualan kamar hotel mereka.

Kami melihat peluang untuk berinovasi dan memasuki sektor baru, memanfaatkan jaringan distribusi dan solusi teknologi yang sudah ada untuk membantu hotel kembali mengambil keuntungan dari pertumbuhan bisnis perjalanan yang mulai meningkat.

Kami memiliki salah satu jaringan B2B terkuat di industri ini, dan mitra pun paham bahwa kami dapat memberikan hasil yang mereka harapkan. Dengan peluncuran tim , kami telah menemukan solusi Beds Networkandal yang memungkinkan mitra hotel menghemat waktu dalam negosiasi kontrak dan birokrasi, dan lebih banyak mendorong strategi untuk meningkatkan penjualan kamar hotel mereka,” Liyana Jamil, Associate Vice President, Beds Network.

Baca Juga:   Menparekraf Dorong Pengembangan Parekraf Berbasis Budaya dan Kearifan Lokal di Ubud

“Mitra B2B kami, baik maskapai penerbangan, perbankan, atau agen perjalanan , juga akan mendapat manfaat dari peningkatan akses offlineke akomodasi serta tarifnya dengan jangkauan lebih luas melalui platform kami, menciptakan situasi saling menguntungkan dalam industri perjalanan. Kami ingin membuat segalanya sesederhana mungkin bagi mitra kami. Untuk itu, kami mengembangkan tim untuk mempertahankan permintaan yang muncul sejak soft launch produk kami di berbagai negara termasuk Thailand, Indonesia, dan Taiwan.” (*)

Berita Terkait