Home ekraft Tips Menparekraf Hadapi Netizen +62

Tips Menparekraf Hadapi Netizen +62

by Bowo

Ungaran (Paradiso) – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno memberikan tips jitu dalam menghadapi netizen Indonesia yang dikenal sebagai netizen +62 di acara (TERMINAL Vol. 3) bertema Inklusivitas di Media Sosial.

Kemenparekraf mengadakan acara TERMINAL Vol. 3 tersebut di Melva Balemong, Ungaran, Jawa Tengah, Minggu (30/6/2024) sore hingga malam dan dihadiri 119 peserta secara luring dan 453 peserta hadir daring dalam 2 sesi.

Dalam acara itu dibahas berbagai hal terkait media sosial termasuk cara menghadapi netizen +62 yang dikenal paling mudah dan gemar berkomentar di media sosial.

“Kita perlu meningkatkan inklusivitas dalam pengemasan konten,” kata Menparekraf Sandiaga Uno saat memberikan tips jitunya.

Tips berikutnya yakni perlu untuk terus konsisten menyajikan konten informatif, relevan, dan mudah diterima berbagai kalangan.

Jika konten yang dihasilkan berkualitas maka komentar dari netizen cenderung akan bernuansa positif bahkan mengapresiasi.

“Inklusivitas konten juga perlu untuk menghargai kesetaraan dengan berbagai gender dan mengurangi kesenjangan sosial, admin juga harus selalu _up to date_, mengoptimalkan tren, strategi, algoritma terbaru, dan mendukung pemerintah mencapai arget Sustainable Development Goals (SDGs) hingga tahun 2030,” kata Menparekraf Sandiaga Uno.

Apalagi sebagaimana data Status Literasi Digital di Indonesia, media sosial menjadi sumber informasi masyarakat dalam 3 tahun terakhir berjumlah (72,6 persen responden).

Baca Juga:   Kemenparekraf Hadirkan Paviliun Indonesia di Seoul International Travel Fair 2024

Maka ke depan, perlu ada inovasi peran admin media sosial pemerintah dalam mendukung Indonesia mencapai 17 tujuan SDGs pada tahun 2030, salah satunya berkaitan dengan kesetaraan dalam mengakses informasi publik.

Kegiatan yang diselenggarakan untuk ketiga kalinya ini, merupakan ajang temu para admin media sosial untuk berdiskusi dan berbagi pengetahuan agar konten media sosial pemerintah/instansi/lembaga dapat disajikan untuk berbagai kalangan.

Melalui kegiatan ini Menparekraf secara khusus mengharapkan ada tambahan wawasan dan informasi terkait pengelolaan media sosial yang inklusif seiring juga mampu memberikan manfaat bagi masyarakat luas.

Kemenparekraf melibatkan pelaku industri kreatif dari berbagai latar untuk menciptakan konten yang inklusif dan beragam di media sosial melalui program pelatihan dan workshop untuk membuka ruang kolaborasi antara kreator berbagai kalangan.

Turut hadir dalam acara itu, Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, I Wayan Giri Adnyani (Daring); Kepala Biro Komunikasi, I Gusti Ayu Dewi Hendriyani; Direktur Komunikasi Pemasaran Kemenparekraf/Baparekraf, Titus Haridjati; Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Sumatera Selatan, H. Aufa Syahrizal; dan Direktur Keuangan, Umum, dan Komunikasi Publik Badan Otorita Pengelola Kawasan Pariwisata Borobudur, Yusuf Hartanto.

Berita Terkait