Home EkoBis Bali Film Forum, Balinale Memandang Pasar Industri Film Terus Membesar dan Menjanjikan

Bali Film Forum, Balinale Memandang Pasar Industri Film Terus Membesar dan Menjanjikan

by Editor Bali

BALI, PARADISO INDONESIA Pasar Industri film ke depan disinyalir akan makin berkembang dan potensial memberikan kontribusi yang signifikan bagi masyarakat teristimewa para pelakunya. Hal itu antara lain terungkap dalam Bali Film Forum, Balinale yang diselenggarakan di Intercontinental Hotel Sanur, Minggu, 2 Juni 2024.

Acara Bali International Film Festival (Balinale) 2024 terasa istimewa dengan kehadiran pelaku industri perfilman. Balinale 2024 tidak saja menjadi titik pertemuan east meet west, tapi juga east meet east. Di salah satu programnya Bali Film Forum (BFF), Balinale telah menjadi wadah bagi pelaku industri bekerja sama, berkolaborasi dan saling berbagi dalam memotret serta menjamin keberlangsungan pertumbuhan industri perfilman. 

Bali Film Forum (BFF) berlangsung pada Minggu, 2 Juni 2024,  bertempat di Hotel Intercontinental Sanur, dimoderatori Tantowi Yahya, berlangsung dalam tiga sesi. Tak kurang 70 peserta hadir, merupakan pelaku industri perfilman dari Australia, Selandia Baru, Hong Kong, Malaysia, Amerika, Inggris, India, maupun Indonesia. Dari tiga sesi pembahasan menyangkut industri perfilman jelas tergambarkan keinginan pelaku industri agar Indonesia tidak melewatkan kesempatan menjadi tujuan produksi film-film berkelas dunia dan menjadikan Indonesia mampu menjadi penggerak ekonomi kreatif di kawasan Asia.

Tantowi Yahya – yang baru melepas statusnya sebagai duta besar RI untuk Selandia Baru, Samoa dan Tonga – mengawali cerita bagaimana Selandia Baru membangun studio digital visual efek WETA Digital. Studio yang berkedudukan di Wellington, ibukota Selandia Baru,  saat ini dipercaya studio-studio besar untuk pekerjaan digital visual efek film-film Hollywood. Weta Digital adalah contoh bagaimana menyatukan kemampuan kreatif individu menjadi raksasa industri dengan tenaga kreatif berkelas dunia.  

Baca Juga:   Tips Menparekraf Hadapi Netizen +62

Potensi pasar yang terus membesar, film maker dan pekerja kreatif yang semakin terasah craftmanship-nya disebutkan oleh M Amin Abdullah — Direktur Musik, Film and Animasi, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif – semakin memperbesar dampak pengganda (multiply effect).

Agus Maha Usadha, pelaku usaha ekonomi kreatif yang tergabung di Kamar Dagang Indonesia (Kadin) Bali, merasakan dampak besar produksi film Eat, Pray, Love (2010).

“Empatbelas tahun berlalu, tapi Eat, Pray, Love masih memberikan pengaruh positif bagi destinasi-destinasi wisata di Bali. Sangat disayangkan film Ticket to Paradise (2022) bercerita tentang Bali tapi mengambil lokasi produksi di luar Bali,’’ jelas Agus.

  Industri kreatif Indonesia harus mampu memperbesar skala industri perfilman dengan merebut potensi pasar lokal maupun global. Pendapatan industri perfilman tidak berhenti di angka Rp 90 triliun di tahun 2022 (Price Water House dan LPEM Fakultas Ekonomi  & Bisnis UI). Angka ini merupakan multiplier yang mencakup sektor film, musik, animasi, fotografi.

Reza Servia – Produser dari rumah produksi Starvision – menjelaskan bahwa sebagai pelaku bisnis film, sudah membaca peluang memperluas pasar produksi film-filmnya.

Social connection dan cross culture dalam satu produksi yang menjadikan poduksi film bisa diterima oleh pasar yang lebih luas,’’ terangnya.

OTT (Over the Top atau kanal streaming) sesungguhnya merupakan bentuk ujian penerimaan produk film di pasar global. Melalui film The Architecture of Love (2024) maupun Critical Eleven (2017), Starvision melakukan usaha memperluas pasar filmnya.

Baca Juga:   Kapal Cepat Ekajaya Matra Siap Layani Rute Padangbai – Senggigi per 20 Juli 2024

Faktor memperluas pasar, memaksimalkan kemampuan sumber daya, mencari bentuk kerja sama produksi, relasi sosial dalam cerita, secara keseluruhan merupakan upaya memperluas pasar dan bisnis industri perfilman.

Stanley Kwan, Sutradara dan Produser kawakan Hong Kong, punya pandangan yang sama. Itu sebabnya, melalui film terbarunya Fly Me to The Moon yang menjadi film pembuka festival Balinale, ia menggandeng sutradara muda perempuan,

Sasha Chuk. Menyandingkan produser berpengalaman dengan sutradara muda yang memiliki pemikiran-pemikiran eksploratif merupakan usaha pemerintah SAR Hong Kong mempertahankan kemajuan industri perfilmannya. Mereka bahkan mengucurkan dana besar untuk memproduksi film-film kolaborasi dengan tema-tema mutakhir, drama-drama humanis, isu-isu sosial yang kuat, hingga merekrut pemain-pemain muda bertalenta. 

Melalui Asian Film Academy Awards (AFAA), Hong Kong berkeliling dunia bekerja sama dengan banyak festival-festival dunia menyisipkan slot program film-film Hong Kong. Tidak terkecuali, AFAA hadir dengan enam filmnya di Balinale 2024 melalui tajuk filmnya Hong Kong Film Gala Presentation.

Selain M Amin Abdullah, Reza Servia, Stanley Kwan, Sasha Chuk, Agus Maha Usadha, masih ada pembicara lain seperti Robert Ronny (Paragon Pictures – Indonesia), Sakti Parantean (Fremantle Indonesia), Felix Tsang (Hong Kong), Samuel Hordem (Produser, Distributor, Filantropis – Australia). Mereka sepakat memperbesar dan memperluas pasar industri film menjadi salah satu strategi menjadikan film memiliki nilai tambah dan dampak multiplier yang luar biasa. 

Baca Juga:   Inflasi Bali Stabil di Bulan September 2021

Dan Balinale 2024 melalui Bali Film Forum (BFF) telah memberikan kontribusi nyata atas semua kemajuan industri perfilman Indonesia menjadi bagian dari industri perfilman global. ***igo

Berita Terkait